ketoprofen

Ketoprofen adalah obat yang umumnya digunakan untuk mengobati nyeri arthritis atau sakit gigi yang parah yang mengakibatkan radang gusi. Obat ini adalah nonsteroidal anti-inflammatory drug (NSAID) derivat asam propionat yang mempunyai aktivitas antiinflamasi, analgesik, dan antipiretik. Aktivitas anti inflamasi ketoprofen setara dengan ibuprofen tetapi efek sampingnya lebih banyak. Tetapi ketoprofen oral terbukti lebih baik dalam mengurangi nyeri sedang sampai berat, meningkatkan status fungsional dan kondisi umum dibandingkan dengan ibuprofen atau diclofenac.

Ketoprofen bekerja dengan cara menghambat kerja enzim siklooksigenase (COX). Enzim ini berfungsi untuk membantu pembentukan prostaglandin saat terjadinya luka dan menyebabkan rasa sakit dan peradangan. Dengan menghalangi kerja enzim COX, prostaglandin lebih sedikit diproduksi, yang berarti rasa sakit dan peradangan akan mereda.

Obat ini biasanya dipasarkan berupa 50 mg / tablet, 100 mg / tablet, 200 mg / tablet OD, injeksi 50 mg / ml, ketoprofen gel 2.5 %, dan suppositoria 100 mg.

Indikasi


Kegunaan ketoprofen adalah untuk mengobati nyeri ringan sampai sedang pada sakit gigi dan setelah cabut gigi, sakit kepala, sakit telinga, nyeri dan radang pada penyakit reumatik yang ringan dan gangguan otot skelet lainnya, nyeri sendi, demam, nyeri setelah operasi terutama pembedahan ortopedik, gout akut dan nyeri haid (dismenorea).

Kontra indikasi


  • jangan digunakan untuk pasien yang memiliki riwayat alergi terhadap ketoprofen .
  • pasien yang akan atau telah menjalani operasi by-pass jantung sebaiknya jangan menggunakan ketoprofen atau NSAID lainnya.
  • Tidak boleh diberikan kepada pasien yang menderita asma, urtikaria, atau reaksi alergi lain terhadap aspirin atau NSAID lainnya.
  • Tidak boleh dikombinasikan dengan NSAID lain atau obat-obat kortikosteroid, karena bisa meningkatkan resiko perdarahan saluran pencernaan.
  • Seperti NSAID lainnya, hindari menggunakan obat ini pada trimester akhir kehamilan karena dapat menyebabkan penutupan dini duktus arteriosus.

Efek Samping


Berikut adalah beberapa efek samping ketoprofen yang mungkin terjadi :

  • efek samping ketoprofen yang paling umum adalah timbulnya rasa tidak nyaman pada saluran cerna seperti mual, diare, dan kadang-kadang perdarahan dan tukak serta perforasi lambung atau usus yang bisa berakibat fatal. jika pemakaian dalam dosis tinggi dan waktu yang lama, merokok, atau minum alkohol, meski ketoprofen digunakan bersama makanan tidak akan banyak membantu mengurangi efek samping ini. Untuk mencegah hal ini omeprazol, sucralfate, dan cimetidine biasanya digunakan untuk membantu melindungi saluran pencernaan.
  • Efek samping yang serius dapat berupa diare, hematemesis (muntah darah), hematuria (darah dalam urin), penglihatan kabur, ruam kulit, gatal dan bengkak, sakit tenggorokan dan demam.
  • NSAID termasuk ketoprofen dapat menyebabkan peningkatan resiko infark miokardial dan stroke yang bisa berakibat fatal. Resiko ini dapat meningkatkan jika obat digunakan dalam jangka waktu lama.
  • Gangguan berat pada organ hati seperti penyakit kuning dan hepatitis, juga dilaporkan terjadi akibat pemakaian NSAID. Jika tes hati yang abnormal menetap atau memburuk, jika tanda-tanda dan gejala yang konsisten dengan penyakit hati klinis terjadi, atau jika manifestasi sistemik terjadi (misalnya : eosinofilia, ruam, dan lain – lain), pemakaian obat ini harus dihentikan.
  • Anemia juga dilaporkan terjadi pada pasien yang menggunakan NSAID. Pada pengobatan jangka panjang, kadar hemoglobin dan hematokrit harus diperiksa jika mereka menunjukkan tanda-tanda gejala anemia.
  • Reaksi dermatologis seperti dermatitis eksfoliatif, sindrom Stevens-Johnson, dan nekrolisis epidermal toksik, yang dapat berakibat fatal, dapat terjadi selama pemakaian NSAID. Pengobatan harus dihentikan jika tanda – tanda seperti ruam atau hipersensitivitas muncul.
  • Pada penggunaan secara injeksi kadang timbul rasa sakit pada tempat penyuntikan.
  • Sediaan supositoria dapat menyebabkan iritasi pada rektum.
  • Efek samping lain yang jarang terjadi yaitu nekrosis papilar atau fibrosis interstisial yang bisa mengarah kepada gagal ginjal.

Baca efek obat ini terhadap wanita hamil dan hal-hal yang harus diperhatikan pasien di halaman berikutnya…