Teicoplanin

teikoplanin (Teicoplanin) adalah antibiotik golongan glikopeptida, termasuk kelas makrolida yang mempunyai spektrum luas, aktif terutama terhadap bakteri gram positif. teikoplanin (Teicoplanin) adalah bakteriostatik yang bekerja dengan cara menghambat pembentukan dinding sel bakteri.

Indikasi teicoplanin


  • Kegunaan teikoplanin (Teicoplanin) adalah untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh kuman yang peka terhadap teikoplanin (Teicoplanin) terutama yang disebabkan oleh bakteri gram positif, termasuk inkeksi oleh Staphylococcus aureus, streptococci, enterococci, bacilli, diphtheroids  dan Enterococcus faecalis yang resisten terhadap antibiotika lain.
  • obat ini juga digunakan untuk pengobatan penyakit – penyakit seperti septicaemia, endocarditis, infeksi kulit dan jaringan lunak
  • teikoplanin (Teicoplanin) diketahui efektif untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh pseudomembranous colitis dan Clostridium difficile yang sering dikaitkan sebagai penyebab diare

Kontra indikasi 


  • teikoplanin (Teicoplanin) harus dihindari pada pasien hipersensitifitas pada teikoplanin (Teicoplanin) dan antibiotika glikopeptida lainnya.
  • teikoplanin (Teicoplanin) dikontraindikasikan untuk pasien dengan fungsi hati dan ginjal yang rusak.
  • Jika pasien mempunyai riwayat alergi terhadap vancomycin sebaiknya tidak diberikan antibiotik ini

Efek Samping


  • Kebanyakan efek samping teikoplanin (Teicoplanin) yang muncul adalah demam, gatal dan kemerahan pada kulit
  • Kejadian yang lebih jarang diantaranya gangguan pada darah dan sumsum tulang, bronkospasme, diare, gangguan pendengaran atau tinnitus, sakit kepala, mual, muntah dan radang pembuluh darah
  • Reaksi hipersensitivitas atau reaksi anafilaksis yang bisa berakibat fatal seperti: shock anafilaksis, gatal, urtikaria, kemerahan pada kulit, angioedema, denyut jantung cepat, menurunkan tekanan darah, dan gangguan pernapasan
  • Jika tanda – tanda reaksi anfilaksis terjadi segera hubungi pihak medis

Toleransi terhadap kehamilan


teikoplanin (Teicoplanin) yang telah digunakan oleh hanya sedikit wanita hamil dan wanita usia subur , tanpa mengalami peningkatan frekuensi malformasi atau efek berbahaya langsung atau tidak langsung lainnya pada janin manusia yang telah diamati . Studi pada hewan telah menunjukkan bukti terjadinya peningkatan kerusakan janin , tetapi signifikansinya dianggap tidak pasti pada manusia .

Perhatian


  • Jangan memberikan teikoplanin (Teicoplanin) pada pasien yang mempunyai riwayat hipersensitivitas terhadap teikoplanin (Teicoplanin), vancomycin, dan antibiotik golongan glikopeptida atau macrolida lainnya
  • hindari juga memberikan obat ini untuk orang – orang yang mempunyai kerusakan fungsi ginjal terutama yang sedang menjalani terapi cuci darah
  • hanya sedikit data yang diamati terhadap efek obat ini pada wanita hamil, sehingga penggunaanya harus dilakukan sangat hati – hati, begitu juga penggunaan pada ibu menyusui

Interaksi obat


teikoplanin (Teicoplanin) berinteraksi dengan obat – obat nefrotoksik dan neurotoksik

 Dosis


teikoplanin (Teicoplanin) diberikan dengan dosis :

Dewasa :

  • infeksi sedang : dosis awal : 400 mg IV, pemeliharaan 200 mg setiap hari Intra Vena ;
  • infeksi berat : 400 mg IV 12 jam 3 x dosis, diikuti 200 mg setiap hari Intra Vena atau Intra muskular

Terkait