Alteplase (recombinant human tissue-type plasminogen activator)

Alteplase adalah aktivator plasminogen jaringan (tPA), yaitu protein yang bertanggung jawab pada pemecahan bekuan darah. Protein ini adalah enzim serine protease yang terdapat dalam sel endotel, sel yang mengelilingi pembuluh darah. Mekanisme aksi Alteplase adalah dengan cara mengaktifkan fibrin-bound plasminogen (plasminogen yang terikat pada fibrin) menjadi plasmin (enzim yang memecah bekuan darah). Hal ini menyebabkan terjadinya fibrinolisis dan terpecahnya trombus (bekuan fibrin).

Kegunaan Alteplase adalah untuk mengatasi pembekuan darah di paru-paru. Alteplase juga digunakan untuk memperbaiki fungsi jantung dan meningkatkan kualitas hidup setelah serangan jantung. Selain itu, digunakan juga untuk membantu pemulihan dan mengurangi kecacatan pada pasien tertentu yang pernah terkena stroke, seperti stroke trombogenik atau embolik, tetapi dikontraindikasikan pada stroke hemoragik.

Indikasi

Berikut ini adalah beberapa kegunaan Alteplase :

A.Pengobatan trombolitik pada infark miokard akut :

  • Rejimen dosis 90 menit (dipercepat) : Untuk pasien yang perawatannya dapat dimulai dalam waktu 6 jam setelah onset gejala.
  • Regimen dosis 3 jam : Untuk pasien di mana pengobatan dapat dimulai antara 6-12 jam setelah onset gejala.

B.Pengobatan trombolitik pada emboli paru akut dengan ketidakstabilan hemodinamik :

Diagnosis harus dikonfirmasikan bila memungkinkan dengan cara yang obyektif, misalnya angiografi paru atau prosedur non invasif misalnya pemindaian paru-paru. Tidak ada uji klinis mengenai mortalitas dan morbiditas yang terkait dengan emboli paru.

C.Pengobatan trombolitik pada stroke iskemik akut :

Pengobatan hanya boleh dilakukan dalam waktu 3 jam setelah timbulnya gejala stroke dan setelah dikeluarkannya perdarahan intrakranial dengan teknik pencitraan yang tepat, misalnya cranial computerised tomography (CT).

Kontraindikasi

  • Jangan digunakan untuk pasien yang memiliki riwayat hipersensitif pada Alteplase.
  • Gangguan pendarahan (perdarahan aktif atau riwayat perdarahan 6 bulan terakhir), stroke berat, diatesis hemorrhagic, perdarahan intrakranial dan subarachnoid, aneurisma, riwayat kerusakan sistem saraf pusat (misalnya neoplasma, cedera tulang belakang), hipertensi yang tidak terkontrol, endokarditis bakteri, perikarditis, pankreatitis akut, Penyakit saluran pencernaan (misalnya tukak lambung/ulcerative), varises esofagus, operasi besar atau trauma signifikan pada 3 bulan terakhir. Penggunaan kateter kaku.
  • Gangguan hati parah, termasuk gagal hati, sirosis, hipertensi portal dan hepatitis aktif.
Baca Juga  Diacella 5 mg Tablet

Efek samping Alteplase

Berikut adalah beberapa efek samping Alteplase :

  • Efek samping yang umum adalah Hematoma superfisial atau ekimosis, perdarahan gingiva, melaena, hematuria, hemoptisis, dan epistaksis.
  • Efek samping yang lebih jarang misalnya perdarahan mata dan perikardial, ruam, urtikaria, bronkospasme, angioedema, dan pireksia.
  • Efek samping yang berpotensi fatal misalnya perdarahan spontan yang parah (intrakranial, retroperitoneal, saluran pencernaan, saluran pernapasan, genitourinari), iskemia rekuren / angina pektoris, gagal jantung, edema paru, syok kardiogenik, henti jantung dan reinfarction, aritmia reperfusi, sepsis, dan emboliasi kolesterol.

Perhatian

Hal-hal yang perlu diperhatikan pasien selama menggunakan Alteplase adalah sebagai berikut :

  • Pemakaian obat harus dihentikan jika muncul ruam kulit atau tanda lain yang menunjukkan reaksi alergi karena bisa berakibat fatal.
  • Alteplase harus digunakan oleh tenaga kesehatan yang berpengalaman dalam pengobatan trombolitik dan dengan fasilitas untuk memantau penggunaannya. Seperti trombolitik lainnya, dianjurkan agar saat Alteplase diberikan, peralatan dan obat resusitasi standar tersedia dalam segala situasi.
  • Komplikasi yang sering terjadi saat menggunakan Alteplase adalah perdarahan. Penggunaan antikoagulan heparin bersamaan dapat menyebabkan perdarahan. Oleh karena itu, terapi trombolitik memerlukan perhatian yang seksama terhadap semua lokasi pendarahan yang mungkin terjadi (termasuk penyisipan kateter, tusukan arteri dan enous puncture cut down dan tusukan jarum). Penggunaan kateter kaku, suntikan intramuscular dan penanganan pasien yang tidak penting harus dihindari selama perawatan dengan Alteplase.
  • Dosis> 100 mg Alteplase tidak boleh diberikan pada infark miokard akut serta emboli paru dan 90 mg pada stroke iskemik akut karena dikaitkan dengan peningkatan pendarahan intrakranial.
  • Pemantauan direkomendasikan terutama untuk pasien yang menggunakan obat golongan ACE inhibitor (misalnya captopril, enalapril).
  • Penggunaan trombolitik dapat meningkatkan risiko kejadian tromboemboli pada pasien trombus jantung kiri misalnya, stenosis mitral atau fibrilasi atrium.
  • Dibandingkan dengan indikasi lain, pasien dengan stroke iskemik akut yang diobati dengan Alteplase memiliki risiko perdarahan intrakranial yang sangat tinggi karena perdarahan terjadi terutama ke daerah yang didiagnosis.
  • Pasien yang diobati dengan acetylsalicylic acid (Aspirin) mungkin memiliki risiko perdarahan intraserebral yang lebih besar.
  • Lakukan pemantauan tekanan darah (BP) selama pengobatan dan sampai 24 jam. Terapi antihipertensi IV direkomendasikan jika BP sistolik> 180 mmHg atau diastolik>> 105 mmHg.
  • Manfaat terapeutik berkurang pada pasien yang pernah mengalami stroke sebelumnya atau diabetes yang tidak terkontrol. Rasio manfaat / risiko dinilai kurang menguntungkan, meski masih positif pada pasien tersebut.
  • Pada pasien dengan stroke ringan, risikonya lebih besar daripada manfaat yang diharapkan dan seharusnya tidak ditangani dengan Alteplase. Pasien dengan stroke yang sangat parah berisiko lebih tinggi mengalami perdarahan intraserebral dan kematian, tidak boleh diobati dengan Alteplase.
  • Pasien dengan infark luas berisiko lebih besar terhadap hasil yang buruk termasuk perdarahan parah dan kematian. Pada pasien tersebut, rasio manfaat / risiko harus dipertimbangkan secara menyeluruh.
  • Pada pasien stroke, tingkat keberhasilan pengobatan menurun seiring bertambahnya usia, tingkat keparahan stroke dan peningkatan kadar glukosa darah. Sementara kemungkinan kecacatan dan kematian atau perdarahan intrakranial yang relevan meningkat. Pasien> 80 tahun, pasien dengan stroke berat (seperti yang dinilai secara klinis dan / atau dengan teknik pencitraan yang tepat) dan pasien dengan kadar glukosa darah <50 atau> 400 mg / dL tidak boleh diobati dengan Alteplase.
  • Tidak diketahui apakah alteplase diekskresikan ke dalam ASI.
Baca Juga  Spirolacton 25 mg Tablet

Penggunaan obat Alteplase untuk ibu hamil

FDA (badan pengawas obat dan makanan amerika serikat) mengkategorikan Alteplase kedalam kategori C dengan penjelasan sebagai berikut :

Penelitian pada reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin dan tidak ada studi yang memadai dan terkendali dengan baik pada manusia, namun jika potensi keuntungan dapat dijamin, penggunaan obat pada ibu hamil dapat dilakukan meskipun potensi resiko sangat besar.

Data penggunaan oleh wanita hamil sangat terbatas. Dalam kasus penyakit akut yang mengancam jiwa, manfaatnya harus dievaluasi terhadap risiko potensial.

interaksi obat

Berikut adalah interaksi obat Alteplase dengan obat-obat lain :

  • Risiko¬† perdarahan meningkat jika digunakan bersamaan dengan derivat coumarin, antikoagulan oral, penghambat agregasi trombosit, dan heparin yang tidak terfragmentasi.
  • Risiko reaksi anafilaksis meningkat ¬†jika digunakan bersamaan dengan ACE inhibitor (seperti Captopril, Enalapril).
  • Penggunaan bersama dengan glikoil trinitrat IV dapat menyebabkan terganggunya trombolisis.

Dosis Alteplase

Alteplase diberikan dengan dosis sebagai berikut :

A.Pasien infark miocardial yang pengobatannya dapat dimulai dalam waktu 6 jam setelah onset gejala :

  • Awalnya 15 mg bolus IV kemudian infus 50 mg IV selama 30 menit pertama, diikuti infus 35 mg selama 60 menit sampai maksimal 100 mg.
  • Pasien <65 kg : Awalnya 15 mg IV bolus & 0,75 mg / kg selama 30 menit (maksimal : 50 mg) diikuti dengan infus 0,5 mg / kg selama 60 menit (maksimal : 35 mg).
  • Regimen dosis 3 jam : 10 mg bolus IV kemudian infus 50 mg IV selama 1 jam, diikuti dengan infus 10 mg selama 30 menit sampai dosis maksimal 100 mg selama 3 jam. Maksimal : 1,5 mg / kg pada pasien <65 kg.

B.Pulmonary embolism :

  • 10 mg IV bolus selama 1-2 menit kemudian infus 90 mg IV selama 2 jam. Maksimal : 1,5 mg / kg pada pasien <65 kg.
Baca Juga  Acendril Tablet

C.Stroke iskemik akut :

  • 0,9 mg / kg (maksimal : 90 mg) diinfuskan lebih dari 60 min / 10% dari total dosis sebagai bolus IV awal. Lakukan terapi dengan 4,5 jam setelah onset gejala.

Terkait

Dalam pemilihan obat, manfaat yang diperoleh harus dipastikan lebih besar daripada risiko yang mungkin dialami pasien. Oleh karena itu, penggunaan obat Alteplase harus sesuai dengan yang dianjurkan.