Info Obat Paratusin

Paratusin adalah obat yang digunakan untuk mengobati gejala flu seperti demam, sakit kepala, hidung tersumbat, bersin-bersin yang disertai batuk. Obat batuk dan flu ini terdapat 2 sediaan, yaitu tablet dan syrup. Paratusin Tablet mengandung kombinasi beberapa zat aktif yaitu, paracetamol, noscapine, guaiphenesin, phenylpropanolamine, dan chlorpheniramine maleate. Sedangkan Paratusin syrup mengandung kombinasi paracetamol, noscapine, guaiphenesin, Succus liquiritiae extract, pseudoephedrine, dan chlorpheniramine maleate. 

Berikut ini adalah informasi lengkap obat batuk dan flu Paratusin yang disertai tautan merk-merk obat lain dengan nama generik yang sama.

pabrik

Prafa

golongan

Bisa diperoleh tanpa resep dokter di apotek atau toko obat berijin resmi.

kemasan

Paratusin syrup dipasarkan dengan kemasan sebagai berikut :

  • botol 60 ml syrup

Paratusin Tablet dipasarkan dengan kemasan sebagai berikut :

  • dos 200’s dan 1000’s tablet

kandungan

Tiap 5 ml Paratusin mengandung zat aktif (nama generik) sebagai berikut :

  • paracetamol 125 mg
  • noscapine 10 mg
  • guaiphenesin atau glyceryl guaiacolate 25 mg
  • chlorpheniramine maleate 2 mg
  • Succus liquiritiae 125 mg
  • pseudoephedrine HCl 7.5 mg

Paratusin Tablet mengandung zat aktif (nama generik) sebagai berikut :

  • paracetamol 500 mg
  • noscapine 10 mg
  • guaiphenesin atau glyceryl guaiacolate 50 mg
  • phenylpropanolamine HCl 15 mg
  • chlorpheniramine maleate 2 mg

Sekilas tentang zat aktif (nama generik)

Paracetamol yang dikenal juga dengan nama acetaminophen adalah obat yang digunakan sebagai analgetic (pereda nyeri) dan antipiretik (penurun demam) yang bisa diperoleh tanpa resep dokter. Meskipun paracetamol memiliki efek anti inflamasi, obat ini tidak dimasukkan sebagai obat NSAID, karena efek anti inflamasinya dianggap tidak signifikan.

Noscapine adalah suatu alkaloid golongan benzylisoquioline yang digunakan sebagai agen antitusif (penekan batuk), meskipun di beberapa negara penggunaanya sebagai obat batuk tidak direkomendasikan.

guaiphenesin atau glyceryl guaiacolate adalah obat yang termasuk ekspektoran, yaitu obat yang berfungsi mengeluarkan dahak dari saluran pernafasan terutama pada infeksi saluran pernafasan akut. Obat ini bekerja dengan cara meningkatkan volume dan mengurangi viskositas mukus dari trakea dan bronkus, sehingga mempermudah pengeluaran dahak dari jalan nafas lewat mekanisme batuk.

chlorpheniramine maleate/chlorphenamine/chlortrimeton/CTM adalah obat yang termasuk golongan alkilamina antihistamin generasi pertama. Obat ini digunakan untuk mengobati gejala alergi seperti rhinitis dan urtikaria. Dibandingkan dengan antihistamin generasi pertama lainnya, chlorpheniramine maleate memiliki efek sedatif yang relatif lemah.

Succus liquiritiae adalah sediaan galenik dari radix liquiritiae. sediaan ini merupakan salah satu komponen obat batuk hitam (OBH), yang berwarna hitam kecoklatan, dan bersifat larut dalam air. Obat ini mempunyai efek ekspektoran.

pseudoephedrine adalah obat yang digunakan sebagai nasal dekongestan, stimulan, dan sebagai wakefulness promoting agent. Obat ini termasuk obat simpatomimetik dari kelas phenethylamine dan amfetamin. Obat ini biasanya digunakan dalam bentuk garamnya yaitu pseudoephedrine hydrochloride.

phenylpropanolamine adalah obat yang digunakan sebagai nasal dekongestan, stimulan, dan sebagai agen anoretic. obat ini adalah stereoisomer dari norephedrine dan norpseudoephedrine, yang termasuk psikoaktif dari kelas phenethylamine dan amfetamin. Obat ini biasanya digunakan dalam bentuk garamnya yaitu phenylpropanolamine hydrochloride.

Indikasi

Kegunaan Paratusin adalah untuk mengobati gejala influenza seperti demam, sakit kepala, hidung tersumbat, bersin yang disertai batuk.

Baca Juga  Merflam 50 mg Tablet

Penyakit/Kondisi terkait

Kontraindikasi

  • jangan diberikan untuk pasien yang memiliki riwayat hipersensitif terhadap salah satu komponen obat ini.
  • Pasien yang memiliki kepekaan terhadap obat simpatomimetik lain seperti efedrin, phenylpropanolamine, fenilefrin juga dikontraindikasikan menggunakan obat ini.
  • Pasien penderita hipertensi parah, penyakit jantung, diabetes melitus, dan gangguan fungsi hati yang parah tidak boleh menggunakan obat batuk dan flu ini.
  • Kontraindikasi juga bagi pasien yang sedang menggunakan obat-obat golongan monoamine oksidase (MAO) inhibitors, karena bisa meningkatkan tekanan darah.
  • Obat yang mengandung noscapine tidak boleh diberikan untuk wanita hamil atau wanita yang berencana untuk hamil.

Efek samping Paratusin

Secara umum Paratusin bisa ditoleransi dengan baik oleh sebagian besar orang, selama diberikan pada dosis yang dianjurkan. Berikut adalah beberapa efek samping Paratusin yang mungkin terjadi :

  • Obat yang mengandung paracetamol bisa menyebabkan kerusakan hati terutama jika penggunaanya melebihi dosis yang dianjurkan. Potensi efek samping ini meningkat pada pengguna alkohol.
  • Efek samping ringan pada saluran pencernaan misalnya mual dan muntah. Pada penggunaan dosis yang lebih tinggi diketahui meningkatkan resiko terjadinya perdarahan lambung.
  • Efek samping pada ginjal relatif jarang. Namun pada penggunaan jangka panjang, dapat meningkatkan resiko kerusakan ginjal termasuk gagal ginjal akut.
  • Efek samping pada kulit kejadiannya jarang. Pada tahun 2013, FDA (US Food and Drug Administration) memperingatkan kemungkinan terjadinya efek pada kulit seperti sindrom stevens-johnson dan nekrolisis epidermal toksik akibat pemakaian obat yang mengandung paracetamol. Meski hal ini sangat jarang namun bisa fatal jika terjadi.
  • Obat ini juga menyebabkan efek samping berupa sakit kepala, vertigo, gangguan psikomotor, aritmia, takikardi, mulut kering, palpitasi, dan retensi urin.
  • Obat yang mengandung noscapine mempunyai efek samping berupa kehilangan koordinasi, kadang mengalami halusinasi, pembengkakan prostat, kehilangan selera makan, pupil mata yang terdilatasi, peningkatan denyut jantung, gemetaran dan kejang otot, nyeri di area dada, peningkatan kewaspadaan, kehilangan rasa kantuk, dan kehilangan penglihatan stereoscopic.
Baca Juga  Flutamol-P syrup

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan obat Paratusin adalah sebagai berikut :

  • Pemakaian Paratusin harus dihentikan jika tanda-tanda awal reaksi alergi seperti ruam, gatal, sakit tenggorokan, demam, arthralgia, pucat, atau tanda-tanda lainnya muncul, karena jika terjadi bisa berakibat fatal.
  • Obat batuk dan flu ini harus digunakan secara hati-hati pada pasien yang mempunyai penyakit asma.
  • Paracetamol diketahui ikut keluar bersama air susu ibu (ASI) meskipun dalam jumlah yang kecil. Penggunaan Paratusin oleh ibu menyusui sebaiknya dikonsultasikan dengan dokter.
  • Meskipun efek paracetamol terhadap perdarahan lambung relatif lebih kecil daripada obat-obat golongan NSAID, ada baiknya Paratusin dikonsumsi setelah makan.
  • Jika anda mengkonsumsi alkohol, potensi terjadinya kerusakan hati sangat tinggi terutama pada pemakaian jangka panjang dan dosis yang lebih tinggi.
  • Orang-orang yang punya resiko terkena hipertensi atau stroke, misalnya orang yang kelebihan berat badan (obesitas), dan orang usia lanjut, harus hati-hati menggunakan obat ini.
  • penderita disfungsi ginjal, hati, memiliki penyakit glaukoma, hipertrofi prostat, hipertiroid, harus hati-hati menggunakan obat batuk dan flu ini.
  • Hati-hati menggunakan obat ini pada pasien dengan gangguan fungsi hati dan ginjal.
  • Penggunaan obat batuk dan flu ini untuk anak usia di bawah 6 tahun tidak direkomendasikan.
  • Obat yang mengandung noscapine bisa menyebabkan kehilangan koordinasi, sehingga dapat mengganggu kemampuan mengemudi atau mengoperasikan mesin. Jangan mengemudi atau menyalakan mesin yang membutuhkan konsentrasi tinggi selama menggunakan obat ini.

Penggunaan obat Paratusin untuk ibu hamil

Noscapine digolongkan kedalam kategori X (contraindications) dengan penjelasan sebagai berikut :

Penelitian pada hewan atau manusia telah menunjukkan efek buruk pada janin dan/atau terdapat bukti positif beresiko terhadap janin manusia berdasarkan data-data efek samping yang dikumpulkan melalui penelitian atau data pemasaran, dan resikonya terbukti jelas lebih buruk daripada manfaat yang bisa diperoleh.

Hasil studi pada hewan atau manusia telah menunjukkan salah satu komponen Paratusin berbahaya terhadap janin. Oleh karena itu, dengan alasan apapun jangan menggunakan obat ini selama kehamilan.

interaksi obat

Berikut adalah interaksi jika digunakan bersamaan dengan dengan obat-obat lain :

  • Metoclopramide : meningkatkan efek analgetic paracetamol.
  • Carbamazepine, fenobarbital dan fenitoin : meningkatkan potensi kerusakan hati.
  • Kolestiramin dan lixisenatide : mengurangi efek farmakologis paracetamol.
  • Antikoagulan warfarin : paracetamol dan noscapine meningkatkan efek koagulansi obat ini sehingga meningkatkan potensi resiko terjadinya perdarahan.
  • Hati-hati penggunaan bersamaan dengan obat-obat jenis monoamine oksidase (MAO) inhibitors, karena MAO inhibitors karena bisa meningkatkan tekanan darah.
  • Noscapine dapat meningkatkan efek dari obat-obat yang mempunyai efek sedasi sentral seperti alkohol dan obat-obat hipnotik.
Baca Juga  Ponflu Syrup

Dosis Paratusin

Paratusin syrup diberikan dengan dosis sebagai berikut :

  • dosis anak-anak usia 6-12 tahun : 3-4 x sehari 5-10 ml.
  • dosis anak usia 1-6 tahun : 3-4 x sehari 2.5-5 ml syrup.
  • dosis anak usia < 1 tahun : 3-4 x sehari 2.5 ml syrup.

Paratusin Tablet diberikan dengan dosis sebagai berikut :

  • dosis dewasa dan anak usia  > 12 tahun : 3 x sehari 1 tablet.
  • dosis anak-anak usia 6-12 tahun 3 x sehari ½ tablet.

Ringkasan hal-hal penting terkait obat Paratusin

  • Buang semua sisa obat Paratusin yang tidak terpakai saat kedaluwarsa atau bila tidak lagi dibutuhkan. Jangan minum obat ini setelah tanggal kedaluwarsa pada label telah berlalu. Obat yang sudah kedaluwarsa dapat menyebabkan sindrom berbahaya yang mengakibatkan kerusakan pada ginjal.
  • Gunakan obat Paratusin sesuai dengan aturan. Jangan minum obat ini dalam jumlah yang lebih besar atau lebih kecil atau lebih lama dari yang dianjurkan.
  • Jangan berbagi obat dengan orang lain, meskipun mereka memiliki gejala penyakit yang sama dengan Anda.
  • Penggunaan obat ini untuk penderita epilepsi dan pasien yang berisiko kejang, pasien yang mengalami gangguan hati dan ginjal, pasien lansia, ibu hamil dan ibu menyusui harus dilakukan secara hati-hati.
  • Obat ini dapat mengganggu kemampuan untuk melakukan aktivitas yang memerlukan kewaspadaan tinggi (misalnya mengemudi atau mengoperasikan mesin berat).
  • Alkohol dan obat penenang lain dapat meningkatkan ngantuk.
  • Simpan obat pada suhu ruangan. Hindarkan dari kelembaban dan panas.

Baca juga

Terkait

Dalam pemilihan obat, manfaat yang diperoleh harus dipastikan lebih besar daripada risiko yang mungkin dialami pasien. Oleh karena itu, penggunaan obat Paratusin harus sesuai dengan yang dianjurkan.